Agam Berduka, Banjir Lumpur Hanyutkan 11 Rumah

Agam, Mimbar — Saat ini curah hujan mulai cukup tinggi disebahagian wilayah Kabupaten/Kota, mengakibatkan terjadinya bencana banjir bandang di Jorong Galapung, Nagari Tanjung Sani, Kecamatan Tanjung Raya.

Banjir bandang terjadi ketika menjelang malam, Rabu 20 November 2019 pukul 19.00 wib, membawa Material lumpur dan berbatuan, sehingga menutupi akses jalan sepanjang 200M, dengan ketinggian sekitar 3-5 Meter.

Akibat material banjir tersebut menghayutkan 2 unit rumah kayu, milik Ermawati dan Ema yang dihuni 5 jiwa.

Selain itu, lumpur juga masuk ke dalam 11 rumah warga lainyya dan merendam 2 tempat beribadah, serta fasilitas lainnya termasuk pipa air bersih yang berada dilokasi bencana.

Baca Juga:  Agam Bakal Punya Nagari Bebas Pornografi

Kejadian menjelang malam langsung mendapat respon berbagai pihak, khususnya pihak terkait. Kamis 21 November, Satgas BPBD Kabupaten Agam dipimpin Kalak BPBD Mhd. Lutfi AR. SH. M.Si, Kasat Satpol PP dan Damkar Kurniawan Syahputra, Camat tanjung Raya Handria Asmi, Damkar,Dishub, BAZ, TNI, Polri, TKSK, PMI, KSB Koto Kaciak, Pemerintah Kecamatan, Nagari dan Masyarakat melakukan pembersihan material banjir yang masuk kedalam rumah warga maupun yang menutupi akses jalan.

Untuk pembersihan material banjir yang tidak bisa dilakukan dengan sistem gotong royong, BPBD berkoordinasi dengan PUPR untuk membersihkan material dengan menggunakan alat berat

Pada kesempatan ini Bupati Agam Indra Catri didampingi Kodim 0304, Kadis Sosial Rahmi Artati dan Kapolres Agam turun langsung kelokasi kejadian, untuk meninjau warga yang terdampak sekaligus memberikan bantuan logistik kepada warga yang terdampak.

Baca Juga:  PWI Agam Family Gathering ke Objek Wisata Mandeh

“Kita akan data dengan akurat berapa junlah kerugian dan apa saja yang bisa dibangun dengan cepat, agar masyarakat bisa nyaman dan aktifitas berjalan normal kembali,” ungkap Indra Catri.

Ditambahkannya, diusahakan dalam 1 hari kedepan akses jalan bisa kembali normal dan masyarakat bisa kembali beraktifitas.

Sampai saat ini masyarakat yang terkena bencana masih mengungsi dirumah tetangga dan fasilitas umum lainnya.(nov)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *