Jadi Narasumber Dalam Workshop Penyelamatan Danau Prioritas Nasional, Ini Kata Bupati Agam Indra Catri

Agam, Mimbar – Bupati Kabupaten Agam Sumatera Barat DR. Indra Catri menjadi narasumber dalam workshop penyelamatan danau prioritas nasional. Acara tersebut diadakan oleh Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional, di Hotel Indonesia Kempenski Jakarta, Kamis (20/02/2020).

Turut hadir sebagai narasumber adalah Manager of the Laguna Lake Development Authority Filipina, Adelina C. Santos-Borja, Deputy Director and Professor Australian Rivers Institute, Griffith Institute New Zaeland, David Hamilton, dan Bupati Gorontalo, Nelson Pomalingo.

Deputi Kemaritiman dan Konservasi Sumber Daya Alam Kementerian PPN/Bappenas, Arifin Rudiyanto, dalam sambutannya mengatakan bahwa workshop ini bertujuan untuk mendapatkan pembelajaran terkait pengelolaan danau internasional.

“Kegiatan workshop ini bertujuan untuk mendapatkan pembelajaran pengelolaan danau internasional, mendiskusikan pengelolaan danau nasional, dan merumuskan program penyelamatan danau prioritas nasional,” ujar Arifin Rudiyanto.

Baca Juga:  Lembaga Pengumpul Zakat Pakan Sinayan Siap Membantu Masyarakat Terdampak Covid-19 Yang Masuk Kategori

Pada kesempatan tersebut Indra Catri menyampaikan bahwa kondisi Danau Maninjau saat ini sudah sangat mengkhawatirkan.

“Danau Maninjau saat ini sangat memprihatinkan. Hampir 97% air permukaan tidak memiliki oksigen lagi, terjadi penurunan biodiversitas sebesar 60%, permukaan danau dipenuhi enceng gondok, serta penumpukan sedimen organik sisa KJA di dasar danau,” ujar Indra Catri.

Selanjutnya Indra Catri menyatakan bahwa setidaknya terdapat empat poin penting terkait penyelamatan Danau Maninjau. Yaitu, pengendalian sumber pencemaran, pembersihan dan pengerukan, perbaikan tata kelola ekonomi masyarakat, dan pengurangan dan pengaturan KJA.

Kepala Bappeda Kabupaten Agam, Welfizar, yang turut mendampingi Bupati Agam menyatakan bahwa selama ini pemerintah daerah sudah berupaya maksimal untuk penyelamatan Danau Maninjau.

Baca Juga:  Siaga Covid-19, DPMPTSP-Naker Agam Salurkan Bantuan 300 Masker ke Lapas Klas IIB Lubuk Basung

“Pemerintah daerah berkomitmen mengembalikan kejayaan Danau Maninjau. Upaya ini terjabar dalam 10 agenda prioritas penyelamatan Danau Maninjau yang sudah kita jalankan selama ini,” tukas.

Terkait dengan revitalisasi dan penyelamatan Danau Maninjau, Indra Catri berharap kepada pemerintah pusat agar dapat mengalokasikan anggaran untuk pembangunan jalan di sekeliling Danau yang dilengkapi dengan trotoar dan shelter perahu. Infrastruktur itu untuk mendukung peningkatan kunjungan wisatawan yang akan berdampak pada transformasi ekonomi.

Indra Catri juga mengusulkan alokasi anggaran untuk penyedotan sisa sedimen yang difokuskan pada lokasi zona merah dan dekat pemukiman masyarakat. (Ms/Mariel)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *