Ketua JJSB Sumbar: Liputan Bencana, Reporter Harus Berada di Lokasi

Johnnedy Kambang, Ketua JJSB Sumbar. foto.dok

PADANG, MIMBAR — Ketua Jaringan Jurnalis Siaga Bencana (JJSB), yang juga reporter Trans TV dan CNN, juga detik.com,  serta menangani media lokal lainnya Jhonnedy Kambang, mengatakan, bencana tidak bisa diliput dari luar lokasi, karena akan menyebabkan informasi tidak jelas. Karena itu, saat bencana terjadi, reporter harus berada di lokasi bencana.

Berita mengenai bencana merupakan sesuatu yang amat update dan populer untuk dibaca publik, sehingga harus tepat dan akurat, maka harus diberitakan dari lokasi atau tepatnya titik nol.

Dikatakan Jhon Kambang, yang sering alpa bagi jurnalis adalah mengingatkan masyarakat pra bencana dan pasca bencana, sehingga ada beberapa tindakan yang semestinya dilakukan tidak terlaksana.

Baca Juga:  Kementerian PUPR Buka Sayembara Desain Kawasan Ibu Kota Negara Berhadiah Total 5 Miliaran

“Prinsip yang harus dilakukan wartawan dalam melaporkan bencana, keselamatan jurnalis harus lebih penting dari nilai berita dan selalu memakai etika,” ulas Jhonedi dalam diskusi Mitigasi Bencana di Sumbar, di salah satu hotel di kota Padang, Kamis (4/3/2021).

Jhonedi juga mengatakan, organisasi JJSB terus akan memberikan informasi, agar siaga terhadap bencana, karena Sumatera Barat khususnya Padang merupakan etalase bencana.

Diskusi yang dmoderatori Ketua Komunitas Pemerhati Sumbar (KAPAS) Isa Kurniawan, juga dihadiri akademisi, jurnalis, dan penggiat bencana, terasa menjadi hidup dan semarak ketika membahas jurnalis titik nol.

Baca Juga:  Donny Moenek Dukung Gagasan Dino Patti Djalal Bentuk Diaspora Indonesia

Dalam menyikapi berbagai pertanyaan, Jhonedi Kambang terlihat rileks memberikan berbagai jawaban, termasuk juga dengan etika penyampaian berita dan dalam menghimpun berita di lokasi bencana.

“Intinya, jurnalis harus terus memberi masukan pada masyarakat pra bencana dan pasca bencana, sehingga korban bisa diminimalisir, dan bantuan serta perbaikan bisa sampai kesadaran,” ulas Jhon.

Jurnalis akan terus membantu berbagai pihak dalam menyiarkan kesiapan penanggulangan serta antisipasi banyaknya korban, tukuk Jhonedi Kambang menutup penjelasannya. (ms/ald)

Komentar ditutup, tapi trackbacks dan pingback terbuka.