Mayjen TNI (Purn) Syamsu Djalal Janji Temui Presiden Bantu Percepatan Pembangunan Tarok City

Jakarta, Mimbar — Pasca mengunjungi Kawasan Pendidikan Terpadu Tarok City (KPTTC) di Kapalo Hilalang, tokoh nasional asal Sumatera Barat, mantan Komandan Pusat POM TNI, Mayjen TNI (Purn) Dr. Syamsu Djalal , S.H., M.H. undang Bupati Padang Pariaman Drs. H. Ali Mukhni datang ke kantornya Syamsu Djalal Law Firm di bilangan Cikini, Jakarta, Kamis (28/11).

Bupati Ali Mukhni didampingi Sekda Jonpriadi, Kadis PUPR Deni Irwan, Kadis LHPKPP Yuniswan dan Kabag Hukum Rifki Monrizal memenuhi undangan Syamsul Djalal siang menjelang sore usai menerima penghargaan Paramakarya di Istana Wakil Presiden.

Dalam pertemuan, Syamsul Djalal menanyakan sudah sejauh mana perkembangan pembangunan KPTTC.

“Terakhir saya lihat, Tarok City sangat luar biasa spektakuler! Kawasan yang dulunya hutan belantara sudah menjelma menjadi kawasan siap menampung kemajuan di Sumbar. Itu rencana yang sangat luar biasa pak Bupati. Rencana itu harus terealisasi,” harap mantan Jaksa Agung Muda Intelijen Kejagung RI itu memulai pembicaraan.

Syamsul Djalal bersama keluarganya sudah berkunjung ke KPTTC tanggal 2 November lalu dan sangat mengagumi rencana pembangunan KPTTC setelah dipaparkan Ali Mukhni di lokasi KPTTC.

“Saya siap membantu kalau rencana spektakuler ini mengalami hambatan pak Bupati,” kata pengacara itu mengulang dukungannya yang pernah diungkapkan di KPTTC dulu.

Baca Juga:  Dinsos P3A Serahkan Bantuan Korban Kebakaran di Pauh Kambar

“Ini pekerjaan mulia pak Bupati. Menyiapkan sebuah kawasan untuk menyemai bibit SDM berkualitas melalui pendidikan tinggi dalam satu hamparan kawasan. Saya yakin, melalui kawasan ini nama Kabupaten Padang Pariaman akan terangkat di tingkat nasional,” hemat alumni Akademi Militer Nasional 1965 itu.

Kepada Syamsul Djalal, Bupati Ali Mukhni menjelaskan bahwa rencana pembangunan KPTTC sudah berjalan sesuai rencana tinggal menunggu terbitnya sertifikat hak pakai dari Kantor Pertanahan (BPN) Padang Pariaman untuk diberiksn kepada pemrakarsa pembangunan seperti UNP, Politeknik Negeri Padang dan ISI Padang Panjang,” kata Ali Mukhni memulai.

Hanya saja, sambung Ali Mukhni, BPN Padang Pariaman belum juga menerbitkan sertifikat sementara Peta Bidang sebagai alas hak penerbitan sertifikat sudah keluar dari Kanwil BPN Sumbar.

“Kami sudah koordinasi dengan Kepala Kanwil BPN Sumbar guna mencari tahu apa yang menyebabkan BPN Padang Pariaman belum juga menerbitkan sertifikat dan mengatakan bahwa pemrakarsa sudah memiliki dana untuk segera membangun, tinggal menunggu sertifikat,” jelas Ali Mukhni kepada Syamsul Djalal sambil menyerahkan dokumen terkait percepatan penerbitan sertifikat.

Syamsul Djalal bertanya apa yang menyebabkan BPN Padang Pariaman belum juga menerbitkan sertifikat sambil membolak balik dokumen terkait percepatan penerbitan sertifikat. Menurut Syamsul Djalal, tindakan BPN Padang Pariaman sama dengan menghambat investasi sementara investasi dibutuhkan dalam percepatan pembangunan daerah.

Baca Juga:  Ini 10 Besar Peserta Diklat PIM IV Angkatan 5 Padang Pariaman

“Saya akan diskusikan dengan Menteri Agraria dan Tata Ruang (ATR) RI terkait lambatnya pensertifikatan tanah di Tarok City. Kalau perlu saya akan menghadap bapak Presiden karena ini menyangkut investasi yang pada gilirannya dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi. Hal ini juga terkait dengan arahan bapak Presiden dalam rapat koordinasi nasional beberapa waktu yang lalu di Sentul tentang percepatan pelayanan investasi di daerah,” kata Syamsul Djalal sedikit menahan geram.

Syamsu Djalal menegaskan tekadnya mendukung pembangunan kampung halamannya Sumatera Barat, termasuk Tarok City. “Apa yang bisa saya bantu akan saya lakukan untuk kemajuan kampung halaman yang saya cintai,” tukasnya.

Mendengar arahan Syamsul Djalal, Bupati Ali Mukhni mengucap syukur dan berterima kasih karena mendapat bantuan yang sangat berharga dari seorang tokoh nasional itu di kantornya.

“Pertemuan hari ini sungguh sangat berharga sekali dan menjadi penambah semangat dan motivasi untuk bekerja lebih baik dalam mempercepat terwujudnya Tarok City,” kata calon Gubernur Sumbar itu. (ms/rls/ald)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *