Sumbar  

Terkait Keberadaan Gubernur Saat Aksi Demonstrasi, Ini Penjelasan Kabiro Adpim

Kabiro Adpim Setda Prov. Sumbar, Mursalim. (foto.dok/adpsb)

PADANG, mimbarsimbar.id — Kepala Biro Administrasi Pimpinan (Kabiro Adpim) Setda Prov. Sumbar, Mursalim menegaskan keberangkatan Gubernur Sumbar ke Jakarta, dalam rangka penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) dengan Universitas Dirgantara Marsekal Suryadarma. Kegiatan ini telah teragenda jauh hari. Bukannya untuk menghindari pertemuan dengan para pengunjuk rasa.

“Bapak Gubernur tidak menghindar, ia ke Jakarta dalam rangka penandatanganan MoU yang telah terjadwal sejak lama,” tegas Mursalim di Padang, Selasa (1/8/2023).

Mursalim menjelaskan, penandatanganan MoU tersebut bertujuan untuk menjembatani calon mahasiswa asal Sumbar yang ingin berkuliah di Universitas Dirgantara Marsekal Suryadarma.

Diketahui, Universitas Dirgantara Marsekal Suryadarma cukup memiliki rekam jejak yang bagus terkait serapan pasar akan para alumnusnya. Itu terbukti dari lebih 80% lulusannya telah terserap di banyak maskapai luar dan dalam negeri.

“Ini demi perluasan akses pendidikan bagi generasi muda Sumbar dan itu telah disambut baik oleh UDMS, tidak mungkin itu kita abaikan. Selain itu, ini juga tentang menghargai sebuah komitmen,” ungkap Mursalim.

Sementara itu, terkait aksi demonstrasi yang digelar oleh masyarakat Air Bangis dan aliansi Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Sumbar di halaman Kantor Gubernur, Kepala Biro Adpim itu menyebut itu telah diterima secara resmi oleh beberapa pejabat terkait dari Pemprov Sumbar dan sudah ada titik terangnya.

“Terkait demo, kemaren dan hari ini telah diterima oleh Asisten 2, Kaban Kesbangpol, Kadis Pertanian, Kadis Kehutanan, Kadis LH dan Kasat Pol PP. Alhamdulillah telah ada kesepakatan, besok perwakilan mereka akan diterima Gubernur,” ungkap Kepala Biro Adpim Mursalim.

Ditambahkannya, sebenarnya Gubernur sejak kemaren ingin bertemu langsung dengan para pengunjuk rasa. Tapi karena padatnya jadwal kegiatan yang telah teragenda lama, maka itu baru bisa dilaksanakan besok.

Meskipun demikian, ia menyebut sejak kemaren Gubernur telah berempati dengan memerintahkan Dinas Sosial dan Dinas Kesehatan untuk terus mengawal kondisi para pengunjuk rasa yang beristirahat di Mesjid Raya Sumbar. Untungnya, itu ditindaklanjuti cepat oleh dinas terkait melalui pembagian logistik makanan dan pemeriksaan kesehatan gratis.

Ia berharap, pertemuan perwakilan pengunjuk rasa dengan Gubernur besok bisa membuahkan kata sepakat, sehingga masyarakat dapat kembali ke rumah masing-masing dengan tenang serta bisa beraktivitas seperti semula. Apalagi menurutnya juga ada yang membawa anak-anak, ia mengatakan situasi itu tentu kurang bagus untuk mereka baik dari segi kesehatan maupun mental. (ms/adpsb)